Messi “terluka” dengan kenyataan Laporta

Lionel Messi telah mengakui “terluka” dengan komen Presiden Barcelona, Joan Laporta mengenai pemergiannya dari Barcelona, dengan menegaskan bahawa dia tidak pernah diminta bermain untuk kelab itu secara percuma.

Laporta sebelum ini memberitahu RAC1 pada Oktober: “Saya harap Messi akan melakukan pusingan U dan dia akan berkata dia akan bermain secara percuma. Saya akan menyukainya dan saya akan melakukannya. Ia adalah pemahaman saya La Liga akan menerimanya. Tetapi kami tidak boleh meminta pemain setanding Messi untuk melakukan ini.”

Messi sebelum ini telah bersetuju untuk memotong 50% dari gajinya untuk terus kekal bermain di Barcelona. Namun, tindakan itu masih tidak memadai untuk mengurangkan beban tangungan gaji yang perlu dibayar boleh Barcelona gara-gara krisis kewangan dan bebanan hutang yang dihadapi mereka.

Akibat dari itu, Barcelona terpaksa melepaskan Messi secara percuma setelah hampir 21 tahun Messi berada di sana. Pemain kebangsaan Argentina itu kemudiannya menyertai PSG secara percuma.

 


Messi kini membalas balik kenyataan Laporta yang seperti meragui kesetiaannya kepada Barcelona dan megatakan bahawa dia melakukan segala yang mungkin untuk terus kekal di Nou Camp.

“Sebenarnya, seperti yang saya jelaskan semasa saya keluar, saya melakukan segala yang mungkin untuk kekal, tidak pernah pada bila-bila masa saya diminta bermain secara percuma,” kata penyerang Argentina itu kepada Sport.

“Saya diminta untuk memotong gaji saya sebanyak 50 peratus dan saya melakukannya tanpa sebarang masalah. Kami berada dalam kedudukan untuk membantu kelab lebih banyak. Keinginan saya dan keluarga adalah untuk kekal di Barcelona.

“Tiada siapa yang meminta saya bermain secara percuma tetapi pada masa yang sama, saya rasa kata-kata yang diucapkan oleh presiden tidak kena pada tempatnya. Mereka menyakitkan saya kerana saya fikir dia tidak perlu berkata begitu, ia seperti mendapatkan bola. meninggalkan anda dan tidak menganggap akibatnya, atau mengambil alih sesuatu. Ini membuatkan orang ramai berfikir atau menjana satu jenis keraguan yang saya fikir saya tidak layak.”

Kongsi artikel ini: